Vaksin HPV. Perlu gak sih?

Salah satu item persiapan married gw adalah Suntik HPV! Awal2 gw bingung sebenernya perlu ga sih suntik HPV ini. Sebagian temen gw ada yang suntik ada yang gak. Malah ada juga yang gak tau sama sekali apaan itu suntik HPV.

Vaksin HPV adalah vaksin untuk mencegah kanker serviks (kanker mulut rahim) yaitu salah satu metode pencegahan dengan cara pemberian vaksin yang bisa merangsang sistem kekebalan tubuh untuk memproduksi antibodi yang dapat mencegah Human papilloma virus menginfeksi sel yang bisa menyebabkan kanker leher rahim dan beberapa jenis kanker lainnya.

Suntik ini ada yang bilang perlu banget, ada yang bilang ga perlu juga. Menurut gw? Perlu gak perlu sih. Hahaha.. mengingat harganya yang lumayan mahal, membuat gw galau mau suntik apa gak. Pas awal setelah gw survey2, paling murah suntik di RS Royal Taruma, Grogol. karena pas lagi ada promo.. Rp. 2,666,000,- untuk 3 kali suntik. Tapi bayar dimuka. Lumayan juga ini mah kantong jebol. Tapi setelah gw pikir2, gw memutuskan untuk suntik karena lebih baik mencegah daripada menyesal belakangan kan. Toh anggap aja ini investasi kesehatan jangka panjang.

Vaksin HPV yang diberikan biasanya adalah type gradasil. Dan suntikan diberikan 3 kali sesuai dengan jadwal yang diberikan rumah sakit. Kita harus ikutin jadwal itu, kalau gak nanti suntikannya bakal gak terlalu efektif. Kalau mau lewat2 paling sekitar 1 minggu dari jadwal yang ditentukan.

Suntikan ini diberikan dalam periode 6 bulan. Jadi kemaren gw pas suntikan pertama itu tgl 30 Maret, suntikan kedua tgl 30 Mei dan suntikan terakhir ntar tgl 30 September nanti. #Horee tinggal 1 kali lagi…

Apa yang gw rasa?? Deg2an tiap mau suntik. Macam kayak anak TK aja. Wkwkwk.. suntiknya di otot, gw pilih di lengan kiri. Karena gw pulangnya kudu nyetir bo.. abis suntik efek yang gw rasain adalah tangan kiri gw pegel, lemes, pokoknya kayak ga ada tenaga gitu. Jadilah gw nyetir pake 1 tangan. Hehe.. rasa pegelnya akan masih berasa kira2 2-3 hari. Abis itu ilang kayak biasa lagi..

Suntik HPV ini kalau di Luar Negeri katanya diberikan dari anak umur 15 tahun loh. Di Indo sepertinya malah belum banyak yang tau yah.

Suntik HPV dianjurkan diberikan kepada wanita yang belum aktif secara seksual alias belum pernah berhubungan badan, jadi bisa langsung diberikan vaksin dan tingkat perlindungannya bisa 100%.

Kalau yang sudah menikah / sudah ada kontak seksual secara aktif maka harus dilakukan pemeriksaan skrining dulu berupa test pap smear. Untuk tahu apakah sudah ada bibit infeksi atau belum. Vaksi HPV tidak boleh diberikan kepada yang sedang mengandung, tapi boleh untuk ibu menyusui. Kata dokter yang suntik gw, vaksin ini bisa efektif selama 12 tahun kedepan.

Kemaren Tre bilang, kalau temen kuliahnya ada yang meninggal gara2 kanker serviks. Serem banget dengernya, makin gak nyesel deh gw udah ambil vaksin ini.

Saran gw, buat cewe2 mendingan suntik lah vaksin HPV ini, lebih cepat lebih baik terutama buat yang mau married. Biar efektifitasnya bisa cover 100% sebelum aktif secara seksual. Oiya.. jangan lupa diperhitungkan kalau vaksin ini memakan waktu 6 bulan. Jadi jangan bulan depan mau married, hari ini baru di vaksin ya..

Untuk info lengkap soal vaksin HPV ini silahkan di googling sendiri.. banyak artikel yang bahas lebih dalam secara ilmu kedokteran. Buat bahan pertimbangan kita, jd mau vaksin atau gak??

2 thoughts on “Vaksin HPV. Perlu gak sih?

    • @jean :

      Yang gw gak pake konsultasi. masuk langsung suntik, tp gw nanya2 dikit sih..
      soalnya kl khusus konsultasi dulu dikenain biaya lagi. haha..
      Kmrn sih gw di royal taruma ga gt rame paling nunggu 15 menit lah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s